SEBENTAR lagi hari raya akan datang, apalagi yang dinanti-nanti oleh para pegawai/karyawan selain Tunjangan Hari Raya (THR), hehe, meski ternyata tidak semua pegawai/karyawan mendapatkan THR, seperti saya ini. Kok malah curhat, hehehe.

Sehubungan dengan pembayaran THR tersebut, mungkin banyak teman-teman yang membutuhkan informasi mengenai bagaimana menghitung, memotong, dan melakukan penyetoran serta pelaporan PPh Pasal 21 atas THR. Oleh karena itu postingan kali ini saya khususkan untuk membahas PPh Pasal 21 atas THR.

Dasar Hukum

Kenapa THR harus dipotong PPh Pasal 21? Tentu saja karena diwajibkan di Pasal 21 UU PPh. Dimana Pasal 21 UU PPh tersebut kemudian telah diperjelas dengan beberapa Peraturan Menteri Keuangan, diantaranya:

a. Peraturan Menteri Keuangan nomor 252/PMK/03/2008

b. Peraturan Menteri Keuangan nomor 206/PMK.011/2012

c. Peraturan Menteri Keuangan nomor 162/PMK.011/2012

d. Peraturan Menteri Keuangan nomor 250/PMK.03/2008

serta aturan teknisnya yang diatur dengan Peraturan Direktur Jenderal Pajak nomor PER-31/PJ/2012.

 

Pengertian THR

Pegawai menurut PER-31/PJ/2012 dibedakan menjadi dua jenis, yaitu pegawai tetap dan pegawai tidak tetap. Di mana penghasilan pegawai tetap dibagi menjadi dua jenis juga, yaitu penghasilan teratur dan penghasilan tidak teratur. Masing-masing diatur di Pasal 1 angka 15 dan 16 PER-31/PJ/2012, yaitu:

(15) Penghasilan Pegawai Tetap yang Bersifat Teratur adalah penghasilan bagi pegawai tetap berupa gaji atau upah, segala macam tunjangan, dan imbalan dengan nama apapun yang diberikan secara periodik berdasarkan ketentuan yang ditetapkan oleh pemberi kerja, termasuk uang lembur

(16) Penghasilan Pegawai Tetap yang Bersifat Tidak Teratur adalah penghasilan bagi pegawai tetap selain penghasilan yang bersifat teratur, yang diterima sekali dalam satu tahun atau periode lainnya, antara lain berupa bonus, Tunjangan Hari Raya (THR), jasa produksi, tantiem, gratifikasi, atau imbalan sejenis lainnya dengan nama apapun.

Berdasarkan pengertian di atas dapat kita simpulkan beberapa hal terkait THR :

1) THR lazimnya dibayarkan hanya kepada pegawai tetap, pegawai tidak tetap maupun bukan pegawai tidak akan mendapatkan THR.

2) THR diklasifikasikan sebagai penghasilan yang bersifat tidak teratur, karena dibayarkan hanya satu kali dalam satu tahun atau periode lainnya.

3) Karena THR merupakan penghasilan yang bersifat tidak teratur, maka cara menghitung PPh Pasal 21 nya tidak disetahunkan.

 

Cara Menghitung PPh Pasal 21 atas THR

Cara menghitung PPh pasal 21 atas THR sebagaimana diatur dalam lampiran PER-31/PJ/2012 adalah sebagai berikut:

1) dihitung PPh Pasal 21 atas penghasilan teratur yang disetahunkan ditambah penghasilan tidak teratur berupa THR

2) dihitung PPh Pasal 21 atas penghasilan teratur yang disetahunkan tanpa THR

3) selisih antara perhitungan nomor 1) dan 2) adalah PPh Pasal 21 atas THR

4) dalam hal seorang pegawai tetap dengan kewajiban pajak subjektifnya sebagai Subjek Pajak Dalam Negeri (SPDN) sudah ada sejak awal tahun, tetapi baru mulai bekerja setelah bulan Januari, maka penghasilan neto setahun dihitung dengan mengalikan penghasilan neto sebulan dengan banyaknya bulan sejak pegawai ybs mulai bekerja sampai dengan bulan Desember.

Contoh

1) Adin Sugandi (tidak kawin) bekerja pada PT Suka Makmur dengan memperoleh gaji sebesar Rp 3.000.000,- sebulan. Pada bulan Juli 2014 memperoleh THR sebesar Rp 7.500.000,-  Setiap bulan Adin Sugandi membayar iuran pensiun ke dana pensiun yang pendiriannya telah disahkan oleh Menteri Keuangan sebesar Rp 100.000,-

Cara menghitung PPh Pasal 21 atas THR tersebut adalah:

a. PPh Pasal 21 atas Gaji dan THR (penghasilan setahun)

Gaji setahun (12 x Rp 3.000.000,-)      = Rp 36.000.000,-

THR                                                                   = Rp  7.500.000,-

Penghasilan Bruto Setahun                        = Rp 43.500.000,-

Pengurangan:

1. Biaya Jabatan

5% x Rp 43.500.000     = Rp 2.175.000,-

2. Iuran Pensiun Setahun

12 x Rp 100.000,-         = Rp 1.200.000,-

Jumlah Pengurangan                                          Rp   3.375.000,-

Penghasilan neto setahun                                 Rp 40.125.000,-

PTKP (TK/0)                                                           Rp 24.300.000,-

PKP                                                                             Rp 15.175.000,-

PPh Pasal 21 terutang                                  Rp       758.750,-

 

b. PPh Pasal 21 atas Gaji Setahun

Gaji setahun (12 x Rp 3.000.000,-)      = Rp 36.000.000,-

Penghasilan Bruto Setahun                        = Rp 36.000.000,-

Pengurangan:

1. Biaya Jabatan

5% x Rp 36.000.000     = Rp 1.800.000,-

2. Iuran Pensiun Setahun

12 x Rp 100.000,-         = Rp 1.200.000,-

Jumlah Pengurangan                                          Rp   3.000.000,-

Penghasilan neto setahun                                 Rp 33.000.000,-

PTKP (TK/0)                                                           Rp 24.300.000,-

PKP                                                                             Rp   8.700.000,-

PPh Pasal 21 terutang                                  Rp       435.000,-

 

c. PPh Pasal 21 atas THR

PPh Pasal 21 atas THR adalah

Rp 758.750 – Rp 435.000                        =   Rp 323.750,-

 

Jadi, pada bulan Juli 2014 Adin Sugandi mendapatkan penghasilan bruto sebesar Rp 10.500.000,- dan atas penghasilan bruto tersebut dipotong PPh Pasal 21 :

– atas gaji rutinnya –> Rp 435.000/12            = Rp   36.250,-

– atas THR-nya                                                             = Rp 323.750,-

Jumlah                                                                        = Rp 360.000,-

 

 

2) Asep Rusdiana (K/1)  merupakan seorang karyawan pada PT Serbaguna dengan gaji perbulan sebesar Rp 5.000.000,- per bulan. Asep membayar iuran pensiun ke dana pensiun yang pendiriannya telah disahkan Menteri Keuangan sebesar Rp 250.000 sebulan. Asep merupakan karyawan pada PT Serbaguna tersebut yang baru mulai bekerja pada bulan Maret 2014. Pada bulan Juli 2014, Asep mendapatkan THR sebesar dua kali gaji per bulannya.

Perhitungan PPh Pasal 21 atas THR nya adalah:

a. PPh Pasal 21 atas Gaji dan THR (Penghasilan setahun)

Gaji setahun (10 x Rp 5.000.000,-)      = Rp 50.000.000,-

THR                                                                      = Rp 10.000.000,-

Penghasilan Bruto Setahun                        = Rp 60.000.000,-

Pengurangan:

1. Biaya Jabatan

5% x Rp 60.000.000     = Rp 3.000.000,-

2. Iuran Pensiun Setahun

10 x Rp 250.000,-         = Rp 2.500.000,-

Jumlah Pengurangan                                          Rp   5.500.000,-

Penghasilan neto setahun                                 Rp 54.500.000,-

PTKP (TK/0)                                                           Rp 28.350.000,-

PKP                                                                             Rp 26.150.000,-

PPh Pasal 21 terutang                                  Rp    1.307.500,-

 

b. PPh Pasal 21 atas Gaji Setahun

Gaji setahun (10 x Rp 5.000.000,-)      = Rp 50.000.000,-

Penghasilan Bruto Setahun                        = Rp 50.000.000,-

Pengurangan:

1. Biaya Jabatan

5% x Rp 50.000.000     = Rp 2.500.000,-

2. Iuran Pensiun Setahun

10 x Rp 250.000,-         = Rp 2.500.000,-

Jumlah Pengurangan                                          Rp   5.000.000,-

Penghasilan neto setahun                                 Rp 45.000.000,-

PTKP (TK/0)                                                           Rp 28.350.000,-

PKP                                                                             Rp  16.650.000,-

PPh Pasal 21 terutang                                  Rp       832.500,-

 

c. PPh Pasal 21 atas THR

PPh Pasal 21 atas THR adalah

Rp 1.307.500 – Rp 832.500                        =   Rp 475.000,-

 

Jadi, pada bulan Juli 2014 Asep Rusdiana mendapatkan penghasilan bruto sebesar Rp 15.000.000,- dan atas penghasilan bruto tersebut dipotong PPh Pasal 21 :

– atas gaji rutinnya –> Rp 832.500,-/12          = Rp   69.375,-

– atas THR-nya                                                             = Rp 475.000,-

Jumlah                                                                        = Rp 544.375,-

 

Saat Pemotongan

PPh Pasal 21 atas THR harus dipotong pada saat dibayarkan (Pasal 10 ayat (1) PER-31/PJ/2012)

 

Cara Penyetoran

PPh Pasal 21 atas THR disetorkan dengan menggunakan Surat Setoran Pajak (SSP) dengan kode akun pajak dan kode jenis setoran sama dengan PPh Pasal 21 bulanan, yaitu :

Kode Akun Pajak (KAP)      = 411121

Kode Jenis Setoran (KJS)   =        100

Dibayarkan paling lambat tanggal 10 bulan berikutnya.

 

Cara Pelaporan

PPh Pasal 21 atas THR dilaporkan bersamaan dengan pelaporan pemotongan PPh Pasal 21 bulanan masa pajak THR dibayarkan. Dalam contoh kasus di atas, PPh Pasal 21 atas THR dilaporkan di SPT Masa Juli 2014, digabungkan dengan pemotongan PPh Pasal 21 atas gaji dan tunjangan rutin bulan Juli.

Yang harus dilaporkan paling lambat tanggal 20 Agustus 2014.

Sehingga yang akan dilaporkan di Formulir 1721-I SPT Masa PPh Pasal 21 adalah jumlah bruto gaji dan THR, dan PPh terutangnya merupakan penjumlahan antara PPh Pasal 21 atas gaji sebulan dan atas THR.

Semoga bermanfaat.

Advertisements